Wednesday, June 16, 2010

Hari 3: Hujan marahlah, sempurna untuk tidur



Masuk hari tilu mood kembali santai dan tidak ada pertemuan diatur untuk borak-borak, kepenatan 12 jam ngobrol tanpa henti masih dirasai dan otak masih bekerja menghadam dan menafsir perkara-perkara yang diperbincang semalam. Salah satu yang membikin bungkam kepala adalah kesalahfahaman yang terjadi di Malaysia tatkala elemen politik dibicarakan dan diwacanakan, seolah-olah politik itu hanya parti politik walhal maknanya lebih luas. Lebih menghampakan, generasi anak muda konon penuh dengan maklumat di dada pun terperangkap sama. Jelas ramai yang menonton porno tidak berjaya melepasi politik pornografi itu sendiri, generasi 3gp atau gagal politik. Hal ini akan aku ulas secara lebih lanjut di kolum The Malaysian Insider.

Hujan yang marah sentiasa di Jakarta di awal-awal pagi menghadirkan mood sempurna untuk bergelumang dengan selimut di bilik tanpa penghawa dingin dan sederhana sifatnya. Jakarta yang aku kenali sejak 2004 banyak memberi memori indah dan walau dengan serba serabut dan huru-hara kotanya, aku tetap suka karakter Jakarta. Menyukai kota ini tidak menghilangkan kecintaanku terhadap KL dan Lembah Klang dan keperluan untuk rasa bersyukur melulu lantas menghilangkan analisa kontekstual.

Sesudah santapan tengahari ala padang, kami (aku dan Vovin) menaiki bas mini yang dikendala secara primitif ke Blok M, daerah belanja di siang hari dan pelacuran di malam hari. Kalau pernah menonton filem Ada Apa Dengan Cinta, ada satu adegan Cinta (Dian Sastro) dan Rangga (Nicholas Saputra) di tepian jalan penuh dengan buku terpakai, itu nama lokasinya Kwitang dan kebanyakan peniaga sudah dipindahkan ke Blok M Square di tingkat bawah tanah. Nama rasmi tingkat ini ialah Bursa Buku. Bercerita tentang Dian Sastro yang sentiasa aku dambai, pengurusnya menelefon aku setelah maghrib membawa khabar duka bahawa sesi interbiu yang direncana tidak dapat dilakukan kerana Dian yang kucintai dan baru sahaja berkahwin sedang berbulan madu dan hanya pulang setelah aku sudah beberapa dijangka meninggalkan kota Jakarta. Satu kenyataan pilu, hehe. Tapi hasil interbiu melalui emel akan diterbitkan selepas raya di zine Asid keluaran khas nanti, tunggu saja.

Putar-putar di Blok M ke toko cd, buku dan lihat-lihat jadual wayang mana tahu filem Menculik Miyabi masih ditayangkan. Setelah agak penat, kami minum sebentar menghirup udara tak segar sebelum menaiki bas mini primitif dan mengharungi jam pulang kerja Jakarta yang melemaskan juga ke Bundaran Hotel Indonesia (H.I), lokasi popular untuk pelancongan demonstrasi kerana aksi protes sering digelar di sini. Bundaran H.I ialah sebuah bulatan besar dan ditengah-tengahnya air memancut segar dan cantik juga sambil Plaza Grand Indonesia, Hotel Nikko, Hotel Manadarin Oriental dan Hotel Indoensia mengawal keberadaannya. Demonstran baju merah Thailand pasti suka tempat ini. Lokasi ini juga popular di kalangan kaki ambil gambar dan kami pun termasuk di dalamnya menghabiskan sedikit masa di sini memotret.

Destinasi tujuan seterusnya Taman Ismail Marzuki (TIM), port seni menjenguk-jenguk acara apa yang boleh disertai dan ternyata banyak acara akan dilangsungkan beberapa hari mendatang. Sedang berlangsung adalah Pesta Tari Indonesia ke 10 dan khabarnya orang kuat Annexe Gallery, Pang dan Jerome juga ada di sini menghadiri program.

Sebelumnya, kami makan sate agung di Sabang yang popular. Sebab apa aku tak tahu, tetapi setelah makan satenya biasa-biasa aja kecuali kuahnya yang lumayan sedap. Kami tidak lama di sini dan sempat menonton aksi Honduras menentang Chile di toko bukunya untuk diulas bagi projek GOL?.

Tak lama kemudian kami pulang ke Jalan Jaksa setelah bermesra-mesra dengan ibu kucing dan anaknya yang kawaii.

Pedoman kata hari 3:

aku bawain lagu Melayu karena pasar musik Indonesia sangat suka dengan lagu mellow yang mendayu-dayu. Jadi aku coba masuk ke sana agar lebih akrab dengan pasar Indonesia - Judika Sihotang, 14 Jun 2010

1 comment:

  1. Taman ismail marzukiiii..ahhhh...ambik gambar tau. :)

    ReplyDelete